Nilai Strategis Komoditas Unggulan Kawasan Perdesaan, Kabupaten Pesisir Selatan, Provinsi Sumatera Barat

Sari Anggarawati, Anak Agung Eka Suwarnata

Abstract


Sektor pertanian di Kabupaten Pesisir Selatan masih merupakan ujung tombak pembangunan perdesaan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan penyerapan tenaga kerja.  Dalam rencanaan pembangunan kawasan perdesaan (RPKP) diperlukan identifikasi dan analisis potensi komoditas unggulan daerah perdesaan. Tujuan dari penelitian ini adalah melakukan identifikasi potensi pengembangan komoditas unggulan Kabupaten Pesisir Selatan, melakukan penilaian kontribusi produksi hasil komoditas unggulan dibandingkan komoditas lainnya, melakukan analisis peluang penyerapan tenaga kerja pada komoditas unggulan dan melakukan analisis studi kelayakan dalam peningkatan pendapatan dan pengurangan kemiskinan.  Metode penilaian yang digunakan adalah membandingkan dua kondisi, yaitu saat sebelum ada RPKP dan setelah ada kegiatan RPKP.  Sebelum ada kegiatan RPKP, pertumbuhan ekonomi kawasan mengikuti kondisi alamiah yang telah ada tanpa ada campur tangan.  Sedangkan kondisi setelah RPKP adalah kondisi ekonomi kawasan setelah ada upaya bantuan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi di kawasan tersebut. Nilai produksi komoditas menunjukkan bahwa ternak sapi, tanaman pangan padi, tanaman hortikultura cabai dan perkebunan kelapa sawit adalah komoditas yang memiliki nilai kontribusi ekonomi tertinggi di masing-masing kelompok komoditas. Tanaman pangan memberikan kontribusi tertinggi senilai Rp2.608.210.710.000,00 tahun 2022, juga dalam serapan tenaga khususnya pertanian tanaman pangan.  Hasil perhitungan kelayakan investasi pengemukan sapi membutuhkan biaya operasional dalam satu tahun adalah sebesar Rp110.272.000,00, nilai NPV sebesar Rp67.212.930,00, R/C rasio sebesar 2,56, dan Net B/C menunjukkan angka sebesar 1,56 selama umur usaha 5 tahun.


Keywords


nilai strategis, komoditas unggulan, perdesaan; strategic value, superior commodity, rural area

Full Text:

PDF

References


Alkadri, et.al. (editor). (2001). Tiga Pilar dalam Pengembangan Wilayah: Sumber Daya Alam, Sumber Daya Manusia, Teknologi. Jakarta: BPPT.

Arifin, Bustanul. (2005). Pembangunan Pertanian ‘Paradigma Kebijakan dan Strategi Revitalisasi’. PT. Gramedia Widiasarana Indonesia.

BPS (Badan Pusat Statistik) Kabupaten Pesisir Selatan. (2017). Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka Tahun 2017. Kabupaten Pesisir Selatan: BPS.

Budiharsono, Sugeng. (2018). Membangun Keajaiban Wilayah Perdesaan. Bogor: IPB Press.

Ghufon, Muhammad. (2008). Analisis Pembangunan Wilayah Berbasis Sektor Unggulan Kabupaten Lamongan Propinsi Jawa Timur. Bogor: Institut Pertanian Bogor

Mawardi, I. (1997). Daya Saing Indonesia Timur Indonesia dan Pengembangan Ekonomi Terpadu. Jakarta: Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonomi dan Sosial.

Milkovich, et all. (1994). Human Resource Management. Published in Burr Ridge III, bay Irwin.

Singarimbun, Masri, dkk. (2001). Metode Penelitian Survei. Jakarta: Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonmi dan Sosial.

Sudarsono. (2001). Konsep dan Permasalahan dalam Implementasi Otonomi Daerah. Salatiga Makalah disajikan dalam seminar “Otonomi Daerah: Konsep, Implementasi dan Masalahnya”, yang diselenggarakan di UKSW.




DOI: https://doi.org/10.31938/agrisintech.v1i2.287

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.